Pengunjung Sidang Ahok Mulai Berkurang

Placeholder
Megapolitan

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Mohammad Iriawan mengatakan, jumlah massa pedemo yang kerap memadati lokasi sidang penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mulai berkurang. Hal ini disampaikan Iriawan saat meninjau sidang kelima Ahok di Gedung Kementerian Pertanian, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa 10 Januari 2017.

"Kita lihat perkembangan, massa yang datang semakin berkurang. Karena ya lama-lama begini saja, (massa) tidak bisa semua masuk ruang sidang," kata Iriawan.

Iriawan menghitung, saat sidang perdana digelar Pengadilan Negeri Jakarta Utara di Gedung eks Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, massa yang datang sekitar 2000 orang. Jumlah itu menurun hampir 50 persen pada sidang berikutnya. "Sekarang, dua kali sidang terakhir ini sekitar 700 orang dan hari ini 400 orang" ujarnya.

Kendati jumlah pedemo terus menurun, Iriawan belum berencana mengubah prosedur pengamanan sidang Ahok. Namun, mekanisme pengamanan masih bisa dinamis dan dapat berubah sewaktu-waktu. "Kita lihat situasi, apabila massa terus jumlahnya berkurang maka pola pengamanan tentu lain lagi. Sementara begini saja dulu," katanya.

Sidang kelima Ahok tampak mendapat penjagaan lebih ketat. Namun, jumlah pedemo yang datang tidak lebih banyak dari sidang pekan lalu.

Hari ini, polisi menutup total jalan RM Harsono, yang berada di depan Gedung Kementan. Jalan ditutup total dari dua arah. Kawat duri juga dipajang untuk membatasi lokasi aksi massa yang pro dan kontra Ahok.

Kendaraan anti huru hara ditempatkan di sejumlah titik. Ribuan polisi juga disebar di banyak titik Gedung Kementan.



Warta Sejenis

Maaf tidak bisa mengambil data, ada masalah dengan server kami!